Follow:
Life lesson, Online Shop, Personal Development

Kenapa Saya Jualan Online?

Believe it or not, ide buat jualan itu sebenernya lahir di masa-masa susah saya dan temen saya. Saat itu sekitar pertengahan tahun, saya mengalami krismon ala-ala, dimana ada kejadian tak terduga di tempat saya bekerja yang menyebabkan saya harus pintar-pintar ngelola uang pribadi buat sementara waktu sampai kondisi kembali stabil. Begitupun teman saya, yang saat itu sedang kesulitan untuk membiayai kebutuhan mendesak keluarganya.

Kondisi kami benar-benar bisa dibilang kurang dari pas-pasan, bahkan saya sempat minjam uang kesana sini, supaya bisa tetap bertahan hidup di bulan-bulan tersebut dan mempertahankan supaya tabungan saya gak benar-benar kosong kalau-kalau ada kebutuhan tak terduga. Saya pun gak berani ngomong ke ortu, karena beban banget, udah merantau dari rumah bukannya bawa rezeki, malah ngerepotin. Asli, kalau inget momen-momen itu, saya suka bingung kenapa pada akhirnya saya bisa bertahan. Ya mungkin bersabar, karena ini ujian adalah kuncinya 😀

Di titik itulah, saya dan teman yang saat ini menjadi sahabat dan partner bisnis saya kemudian berpikir. Menggantungkan diri kita sama orang lain itu ternyata gak enak. Ruang gerak kita terbatas. Ruang pengembangan diri dan kesejahteraan kita juga bergantung oleh apresiasi yang diberikan tempat kita bekerja. Kalau bagus ya syukur kalau engga, ya ngelus dada aja deh sambil bergumam, “mohon bersabar…ini ujian” hehehe.

Di tengah kepenatan itu, di sela-sela sesenggukkan dan sakit kepala saat kita diterjang badai kehidupan itulah, tiba-tiba muncul ide menarik – walau kalau dipikir pikir lagi, agak gila juga sih: jualan. Yup, saat itulah saya dan teman saya nekad mengeluarkan sisa uang tabungan kami dan beberapa rejeki tambahan dari orang-orang terdekat untuk diinvestasikan pada sebuah ketidakpastian. Saya garis bawahi: KETIDAKPASTIAN.

Dipikir pikir, dulu itu saya dongdong juga sih. Sisa duit bukannya dimanfaatin buat jaga-jaga, tapi malah saya ‘korbankan’ buat sesuatu hal yang gak jelas apakah bisa mendatangkan return berlipat ganda ala-ala kangjeng dimas yang hits itu. Saya dan teman saya memang pernah jualan, tapi pengalaman dan pengetahuan kami minim banget khususnya jualan online. Kefokusan kami pada bidang kerja kami masing-masing membuat kami tidak seberapa mendalami dunia online selling dan online marketing. Jadi keputusan kami saat itu memang idealismenya bagus, tapi sebetulnya mental nekad, hahaha.

Tapi di balik itu semua, saya dan teman saya sama sekali tidak pernah menyesali keputusan gila kami. Walaupun sekarang masih berjuang buat BEP, tapi sedikit demi sedikit, kami berkembang. Kebetulan usaha kami di bidang fashion, jadinya kami sekarang tahu jenis-jenis kain apa aja, cara jahit itu gimana aja (walau masih dangkal juga sih ilmunya), desain itu dikatakan bagus kalau gimana, bahan yang enak dipakai dan jadi favorit itu kayak apa, saluran distribusi online itu kayak gimana, hit and run itu apa, wah banyak lah. Iya, saya tahu pasti gak usah jualan juga kita bisa googling sih namanya juga pengetahuan. Tapi disini saya ingin berbicara bahwa keterbatasan bukan jadi alasan bagi kita buat gak bergerak.

Saat itu saya dan teman saya yang kebetulan saya kagumi karena orangnya gak plin plan, sejujurnya gak banyak mikir ini itu. Gak mikir kalau rugi gimana, kalau gagal gimana. Mungkin karena kondisi kita agak memprihatinkan saat itu, kita jadi mikir, “halah, what’s worse than this sih? Aint we now facing failures anyways, so what?”, gitu. Mikirnya udah lah usaha dulu aja, bodo amat hasilnya nanti gimana, yang penting harus mulai dulu. Nanti pasti kita belajar sambil jalan. Pasti bisa. Justru kalau mikirnya negatif terus, gak mulai-mulai dan malah nambah stress…gak akan pernah berhasil kan.

Di awal perjalanan dengan berbekal wejangan mbah google, akhirnya kita pelesir ke pasar-pasar dan mall-mall besar di Jakarta dan sekitarnya. Saya inget banget, bolak balik milih baju di Tanah Abang sampe encok, sampe punggung kaku dan sempet gak bisa gerak seharian (ketauan jarang olahraga wkwk). Temen saya sampe meriang panas dingin gara-gara kecapekan dari subuh sampe maghrib keliling-keliling pasar dan mall. Ngeliatin toko per toko (yang sampe sekarang belum khatam juga saking banyaknya). Kita berangkat ke Thamcit itu setelah adzan subuh berkumandang lohhh, terus baru balik setelah lampu toko pada dimatiin karena mau tutup hahaha.

Dengan bekal insting seni dan kepekaan fesyen yang masih harus dikembangkan ini, kita observasi tiap bahan, tiap baju satu-satu. Kita cari mana yang paling murah tapi kualitasnya top one (bukan oli yah :P). Kita cari yang masih affordable buat middle class, tapi selera ala-ala high class. Dan kita pun nawar. Dan kita beli. Dan ternyata, harganya kemahalan yang akhirnya susah dijual 😀

Apa kami menyesal? Sama sekali enggak.

Saat kami ngerasa kami mungkin akan gagal, justru kami jadi makin terpacu. Teman saya ngotot banget pengen nyari tangan pertama distributornya biar dapet harga yang murah. Saya juga jadi mikir, gimana ya caranya baju yang kemahalan ini bisa dipasarin dengan menarik. Alhasil, kita jadi sering ngepoin Instagramnya para selebgram dan belajar fotografi.

Terus modelnya siapa? Karena modal masih minim, saya mengorbankan citra saya buat jadi model olshop sendiri. Saya dan temen saya jadi belajar make up walaupun masih sangat amatiran dan belum bisa bikin pipi bakpao saya jadi tirus kayak Angelina Jolie. Susah tjuuuyy contouring itu haha….!!!! Pengennya tirus, malah jadinya HORROR kayak Valak wkwk.

Kameranya? Pake kamera HP dan kadang-kadang pinjem temen yang punya kamera bagus. Foto di taman pinggir jalan yang kadang-kadang diliatin mas-mas tukang bangunan dan penjual tahu gejrot. Sesekali disiulin orang. Duh Gusti….

Kalau ingat pengalaman awal-awal saya buka usaha, mungkin lebih banyak deritanya daripada senangnya. Banyak capeknya daripada leyeh-leyehnya, walaupun sekarang udah pake teknologi online teteuup yah sisss….mesti USAHA. Bangun platform online juga gak gampang, saya juga sampe sekarang masih berjuang. Tapi jujur, saya belajar banyak dari jualan ini dan saya ingin terus belajar banyak!

Siapapun yang pernah mengalami dinamika sebagai seorang entrepreneur pastinya tahu susahnya cari duit itu gimana. Susahnya nyari customer itu gimana. Susahnya bangun brand itu gimana. Kalau udah punya karyawan, susahnya nyari karyawan yang bagus, mempertahankan, dan menjamin kesejahterannya kayak gimana. Semakin sering berinteraksi dengan entrepreneur-entrepreneur baik dari level start-up yang udah maju maupun masih berkemabng (dimana kebetulan saya juga berkecimpung di dunia tersebut di kantor tempat saya bekerja), sampe level ibuk-ibuk jualan gamis, saya semakin banyak belajar dan terinspirasi. Saya berani menyimpulkan: siapapun yang pernah jadi entrepreneur, mentalnya, karakternya, dan khususnya kemampuan decision makingnya, pasti terlatih. Dan untuk itu, saya dan teman saya gak pernah menyesal mengambil jalan ini, meskipun kami harus tergopoh-gopoh dan pinter-pinter memanfaatkan waktu di luar jam produktif kantor kita masing-masing.

Alhamdulillah, setelah sekitar hampir setengah tahun kami berikhtiar, sedikit demi sedikit modal kami berputar. Masih jauh lah dari BEP, tapi insha Allah saya yakin, kami pasti bisa. Walaupun awalnya customer dikit, kita syukuri aja. Gak ada yang bisa mengalahkan kebahagiaan saat customer berkata kepada kami bahwa produk kami bagus dan memuaskan mereka! Rasanya tuh seneng banget, mood seharian itu bisa segar walaupun kerjaan banyak. Saya juga seneng banget waktu pertama kali dapet orderan dari luar pulau, dari orang yang ngepoin instagram kami dan langsung pesen lebih dari satu. Udah gitu beliau juga seneng banget sama produknya. Duhh gak tergantikan deh rasa bahagianya.

Dari sana, saya berpikir ternyata bener juga ya kata orang, “never chase money, it will comes to you if you are willing to give your heart to your works”. Bener banget. Dan ternyata kebahagiaan itu bukan datang dari uang, tapi dari manfaat yang bisa kita berikan kepada customer, maupun orang-orang yang terkena dampak dari usaha kita.

Saya belum sukses, duh masih jauh lah sama sukses mah, tapi semoga..semoga… sedikit pengalaman ini bisa jadi pengingat saya kalau lagi down, semoga suatu saat saya akan nulis pengalaman-pengalaman yang lebih membahagiakan. Semoga, suatu saat usaha kami membawa berkah dan manfaat bagi lebih banyak orang. Karena seperti kata Rasulullah SAW, “sebaik-baik manusia adalah yang dapat memberikan banyak manfaat bagi sesamanya”.

Udah malem, saatnya istirahat 🙂 Oiya yang mau ngepoin usaha saya, boleh kunjungi Instagram CHIQUESTA di sini.

Night, all! 🙂

Feature image: Lauren Fleischmann. Unsplash.

Share:
Previous Post Next Post

You may also like

No Comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: